Rabu, 20 Mei 2020
Artikel Bimas Islam - dibaca: 371 kali.

[ Hadis Harian 25 : Penguatan Solidaritas Kemanusiaan ]

Dari Nu`man bin Basyir dia berkata: Rasulullah SAWBersabda, “Perumpamaan orang-orang mukmin dalam hal saling mencintai, menyayangi, dan mengasihi bagaikan satu tubuh. Apabila ada salah satu anggota tubuh yang sakit, maka seluruh tubuhnya akan ikut terjaga (tidak bisa tidur) dan panas (turut merasakan sakitnya),” (HR. Bukhari dan Muslim).

Penjelasan Hadis
Hadis ini memberikan illustrasi kekuatan solidaritas kemanusiaan—khususnya—di kalangan umat Islam berlandaskan pondasi keimanan. Demikian pula hadis ini menjelaskan 3 (tiga) pola interaksi yaitu saling mencintai, saling menyayangi, dan saling berempati. Ketiga kalimat ini memiliki kemiripan arti tetapi berbeda substansi.

Kalimat “tawâddihin (saling mencintai)“ diartikan ketulusan cinta antara individu dengan lainnya. Secara tersirat, hadis ini melarang umat Islam bersikap tahâsud (saling dengki) dan tabâghudh (saling membenci) karena akan melahirkan permusuhan dan perpecahan. Perintah “saling mencintai” menunjukkan perintah melakukan perbuatan yang melahirkan rasa saling mencintai seperti saling berkunjung atau silaturrahim, saling memberi hadiah, saling menebar salam kepada orang yang dikenal maupun tak dikenal, saling menasehati kepada kebenaran dan kesabaran, dan lain sebagainya. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW dari Abu Hurairah RA:

“Kalian tidak akan masuk surga sampai kalian beriman. Dan kalian tidak disebut beriman sampai kalian saling mencintai. Maukah aku tunjukkan kepada kalian sesuatu yang apabila kalian melakukannya, kalian pasti saling mencintai? Sebarkanlah salam di antara  kalian.” (HR. Muslim)

Demikian pula, dianjurkan saling memberi hadiah sehingga menguatkan persaudaraan, persatuan, dan saling mencintai. Bahkan syeikh Muhammad bin shalih Al-Utsaimin menjelaskan kadangkala kedudukan memberikan hadiah lebih utama daripada sedekah pada keadaan tertentu. Rasulullah SAW bersabda:

"Hendaklah kalian saling memberi hadiah, Niscaya kalian akan saling mencintai". (HR. Bukhari)

Kalimat “tarâhumihim (saling menyayangi)” yaitu ikatan ruhiyah yang kuat, bahkanlebih kuat dari ikatan persaudaraan atau kekerabatan. Kalimat “Tarâhumihim” menunjukkan rasa solidaritas dalam mewujudkan cita-cita bersama dalam membangun dan mensyiarkan Islam. Sikap “tarâhum” diwujudkan berupa saling membantu dalam hal kebaikan dan meningkatkan ketaqwaan, serta menolak kemunkaran. Sehingga jika dilakukan secara kolektif dan tersistem akan menjadi lebih baik. Contoh sederhana pemberantasan kenakalan remaja yang melibatkan berbagai elemen masyarakat seperti guru, tokoh agama, tokoh masyarakat, orang tua dan lain sebagainya. Demikian pula membangun masjid. Bagaimana kita menyaksikan rasa persaudaraan dan kebersamaan yang tinggi melalui sikap saling membantu sesuai kemampuan masing-masing individu. Mereka saling berjibaku dengan waktu, tenaga dan pikiran tanpa berharap upah, tetapi semata-semata meraih ridha Allah SWT. Oleh karena itu, sikap “tarâhum” didasarkan oleh ketaqwaan hati, dan menjadi barometer kesalehan individual melalui pembuktian kesalehan sosial. Salah satu dasar sikap “tarâhum” ini adalah firman Allah SWT:

"Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya". (Qs. al-Mâidah/5:2)

Kalimat “ta`âthufihim (saling mengasihi)” yaitu sikap saling berempati dalam meringankan beban dan penderitaan orang lain. Betapa banyak kaum muslimin yang belum merasakan ketenangan dan ketentraman hidup akibat musibah yang berkepanjangan, penindasan penjajahan, dan lain sebagainya. Demikian pula dalam konteks masyarakat kita yang sangat membutuhkan uluran tangan untuk menutupi kebutuhan pangan, pendidikan, dan lain sebagainya.

Islam mendorong umatnya untuk membantu siapa yang membutuhkan. Dan pada hakikatnya menolong orang yang membutuhkan juga berarti menolong diri sendiri. Rasulullah SAWbersabda dalam hadis yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA:

“Siapa yang menyelesaikan penderitaan seorang mukmin di dunia maka Allah SWT akan melepaskan penderitaannyadi akhirat, siapa yang memudahkan orang yang kesulitan maka Allah SWT akan memberikan kemudahan kepadanya di dunia dan akhirat, siapa yang menutupi aib saudaranya se-iman maka Allah SWT akan menutupi aibnya di dunia dan akhirat, dan Allah SWT senantiasa akan menolong hambanya selama ia menolong saudaranya”. (HR. Muslim)

Kalimat “bagaikan satu tubuh”sebuah illustrasi indah yang menunjukkan sebuah soliditas dan persatuan umat Islam, serta sikap responsif terhadap penderitaan orang lain yang diillustrasikan dengan anggota tubuh yang tidak bisa tidur atau panas. Menurut Ibnu Hajar al-Asqalani, perumpamaan umat Islam bagaikan satu tubuh sangatlah tepat untuk mendekatkan pemahaman dan memunculkan makna dalam visualiasi yang tepat. Makna perumpumaan ini adalah pengagungan terhadap hak-hak umat Islam dan anjuran sikap saling mengasihi dan membantu antara satu dengan lainnya. Bukankah Allah SWT telah menjelaskan bahwa orang-orang mukmin merupakan penolong bagi sebagian yang lain.

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka (adalah) menjadi penolong bagi sebagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang makruf, mencegah dari yang mungkar, mendirikan salat, menunaikan zakat, dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Mahaperkasa lagi Mahabijaksana”. (QS. At-Taubah: 71)

Ayat ini menguatkan kareteristik orang-orang beriman yang menjadi penolong bagi sebagian yang lain yang dapat diwujudkan dalam 3 hal:

Pertama, orang-orang yang beriman selalu berusaha bersinergi, berkolaborasi dan saling menolong antara sesama orang-orang yang beriman, atas dasar keimanan, kebajikan, dan ketakwaan.

Kedua, orang-orang yang beriman selalu berusaha melakukan amar makruf dan nahi mungkar, memelopori kegiatan yang bermanfaat bagi kehidupan umat dan bangsa.

Ketiga, orang-orang yang beriman selalu berusaha menguatkan tauhid dengan menegakkan salat dan solidaritas kemanusiaan dengan menunaikan zakat, infak, dan sedekah.
Demikian, semoga bermanfaat.

Subhan Nur, Lc, M.Ag
(Kepala Seksi Pengembangan Metode dan Materi Dakwah Dit. Penerangan Agama Islam)

 

Sumber : https://bimasislam.kemenag.go.id/


Bagikan Artikel ini

 



Stylish Tabbed Navigation Demo

» Innalillahi, Direktur Urais Binsyar Moh. Agus Salim Tutup Usia.
» Sepekan Dibuka, 1.600 Lembaga Ajukan Bantuan Masjid dan Musala ke Kemenag.
» Kemenag Buka Peluang Pembentukan UPZ di KUA.
» Kemenag Luncurkan Sehati, Program Sertifikasi Halal Gratis bagi UMK.
» Inovatif, Kemenag Surakarta Buka Layanan Biro Jodoh via Online.
» SKD CPNS Kemenag Tahap I Digelar Mulai 20 September 2021, Ini Ketentuannya.
» 20 Tim ini Lulus Seleksi Akademi Madrasah Digital 2021.
» Kemenkes Imbau Jemaah Haji dan Umrah Tidak Pilih-Pilih Vaksin.
» Ditjen PHU Dorong Pemberangkatan Umrah Gunakan Satu Pintu.
» Selamat! Ini Calon Imam Masjid UEA yang Lolos Seleksi Tahap I.

» Kiat Menumbuhkan Kasih Sayang.
» Syekh Ali Jum`ah: Rasulullah Tidak Memerintahkan Kita Mendirikan Khilafah untuk Kedua Kalinya.
» Kisah Orang Badui Lari dari Shalat Jamaah Karena Imamnya Kelamaan.
» Sejarah Awal Mula Adzan.
» Sebelum Dibayar, Hutang Dibawa Mati.
» Puasa Arafah Penghapus Dosa.
» Larangan Membocorkan Rahasia.
» Ini Amalan yang Paling Dicintai Allah.
» Peringatan Rasul terhadap Orang yang Shalat Terburu-Buru.
» Mukmin Adalah Orang yang Ramah.

Layanan HAJI
» Pendaftaran Haji
» Penundaan Berangkat Haji
» Percepatan Berangkat Haji
» Penggabungan Mahram dan Pendamping Haji
» Pembatalan Berangkat Haji
» Penyewaan Gedung Asrama Haji
» Cek Estimasi Keberangkatan.

Layanan Bimas Islam
» Rekomendasi Nikah
» Pendaftaran Nikah
» Akad Nikah
» Pencatatan Nikah
» Penerbitan Duplikat Akta Nikah
» Legalisasi Duplikat Akta Nikah
» RUJUK
» Rekomendasi Pendirian Masjid
» Rekomendasi Bantuan Rehabilitasi Masjid/ Musala