Kamis, 17 Sept 2020
Berita Kemenag Pusat - dibaca: 61 kali.

[ Azyumardi Azra: Perlu Peningkatan Kapabilitas dan Kompetensi Penceramah ]

Cendekiawan muslim Azyumardi Azra mendukung rencana Kementerian Agama untuk melakukan peningkatan kapabilitas dan kompetensi penceramah agama. Ini disampaikan Azra saat menjadi narasumber pada “Sosialisasi Program Bimtek Penceramah Bersertifikat” yang digelar Direktorat Jenderal Bimbingan Islam Kementerian Agama, di Jakarta. 

“Saya mendukung program peningkatan kapabilitas dan kompetensi penceramah ini. Apa pun namanya, dulu sempat disebut standarisasi, sertifikasi, atau penceramah bersertifikat, tapi substansinya adalah peningkatan kapabilitas dan kompetensi penceramah agama kita,” ujar Azyumardi Azra, Kamis (17/09). 

Peningkatan kapabilitas dan kompetensi menurut Azra bukanlah suatu bentuk campur tangan negara dalam kehidupan agama, melainkan bentuk peningkatan pelayanan keagamaan bagi umat. “Peningkatan kompetensi ini kan memang kewajiban kita semua. Saya kira ikhtiar Bimas Islam untuk melakukan peningkatan kompetensi dan kapabilitas penceramah ini sangat baik. Saya dukung itu,” kata Azra yang menyampaikan materi tentang "Harmonisasi Negara, Agama, dan Dakwah". 

“Namun, mungkin diksinya bisa diubah jangan penceramah bersertifikat. Bisa dengan lokakarya, program peningkatan kapabilitas, atau apa. Itu hal teknis, tapi secara substansi, saya setuju. Penceramah yang telah mengikuti peningkatan kompetensi ini mendapatkan sertifikat, itu tidak masalah,” imbuhnya. 

Ia  menyebutkan setidaknya ada tiga kompetensi yang harus dimiliki oleh penceramah agama. Pertama, kompetensi keilmuan dan kecakapan tentang Islam sekaligus kebangsaan atau ke-Indonesiaan. “Seorang Dai atau penceramah harus memiliki pemahaman Islam komprehensif, tidak sepotong-potong, adhoc, dan bermuatan politik ideologis dan kekuasaan,” kata Azra. 

Kedua, kompetensi pendekatan dan metodologi dakwah. Seorang penceramah, lanjut Azra, harus memahami cara komunikasi dan penyampaian pesan Islam yang efektif. “Salah satunya, dakwah itu bil hikmah, dengan cara yang baik. Kompetensi ini harus dimiliki oleh penceramah agama,” tuturnya. 

Ketiga, kompetensi akhlaqul karimah. “Ini penting bahwa seorang dai atau penceramah harus dapat menjadi tauladan. Apa yang menjadi perbuatannya sesuai dengan perkataan yang disampaikannya,” lanjut Azra. 

Dalam menjalankan program peningkatan kapabilitas dan kompetensi penceramah ini, Azra menyarankan pemerintah untuk melibatkan ormas-ormas yang ada. “Saat ini launching tidak apa dilakukan oleh pemerintah, tapi ke depan dapat diserahkan kepada divisi dakwah yang dimiliki oleh masing-masing ormas,” tuturnya. 

Bukan saja dengan ormas, Azra mengusulkan peningkatan kompetensi penceramah ini perlu juga melibatkan Fakultas Dakwah yang ada pada Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri dan Swasta. “Hal ini dibutuhkan agar dai atau penceramah agama kita dapat menguasai metodologi dan kerangka berpikir ilmiah. Bila kompetensi ini dimiliki, maka tidak akan lagi seorang penceramah asal berbicara,” terang Azra. 

Terakhir, Azra mengusulkan agar Kemenag membuat pangkalan data penceramah agama. “Ini bukan hanya untuk kepentingan pengembangaan dan pemetaan kompetensi penceramah saja. Yang lebih utama adalah untuk peningkatan kesejahteraan para dai atau penceramah,” cetus Azra.

 

Sumber : https://kemenag.go.id/


Bagikan Berita ini

 




Stylish Tabbed Navigation Demo

» Kakanwil Kemenag NTT: Manasik Haji Sebagai Modal Utama Kita.
» Resmikan Gedung Workshop MAN 2 FLotim, Wamenag: SDM, Infrastruktur, dan Modal Sosial Kunci Pembangunan.
» Jaga Kerukunan, Wamenag Harap Pemda Berdayakan FKUB.
» Kemenag Siapkan Bantuan Rp1,178 triliun untuk PJJ Pendidikan Agama.
» Reformasi Pembinaan Haji, Dirbina Haji : Pembinaan Jemaah Gunakan Sistem Klaster.
» Plt Dirjen PHU Minta Penguatan Moderasi Beragama Masuk dalam Manasik Haji.
» Menag Resmi Lantik Nizar Ali Jadi Sekjen Kemenag.
» Kakanwil Kemenag NTT: Tugas Kita Adalah Menghabiskan Anggaran.
» Camkan, Dua Fungsi Ini Menegaskan Peran Kementerian Agama!.
» Dirjen Bimas Islam: Seluruh Direktorat harus Berpikir Out of the Box.

» Kiat Menumbuhkan Kasih Sayang.
» Syekh Ali Jum`ah: Rasulullah Tidak Memerintahkan Kita Mendirikan Khilafah untuk Kedua Kalinya.
» Kisah Orang Badui Lari dari Shalat Jamaah Karena Imamnya Kelamaan.
» Sejarah Awal Mula Adzan.
» Sebelum Dibayar, Hutang Dibawa Mati.
» Puasa Arafah Penghapus Dosa.
» Larangan Membocorkan Rahasia.
» Ini Amalan yang Paling Dicintai Allah.
» Peringatan Rasul terhadap Orang yang Shalat Terburu-Buru.
» Mukmin Adalah Orang yang Ramah.

Layanan HAJI
» Pendaftaran Haji
» Penundaan Berangkat Haji
» Percepatan Berangkat Haji
» Penggabungan Mahram dan Pendamping Haji
» Pembatalan Berangkat Haji
» Penyewaan Gedung Asrama Haji
» Cek Estimasi Keberangkatan.

Layanan Bimas Islam
» Rekomendasi Nikah
» Pendaftaran Nikah
» Akad Nikah
» Pencatatan Nikah
» Penerbitan Duplikat Akta Nikah
» Legalisasi Duplikat Akta Nikah
» RUJUK
» Rekomendasi Pendirian Masjid
» Rekomendasi Bantuan Rehabilitasi Masjid/ Musala